Sabtu, 23 Jun 2018

ASHRAFUL MAKHLUKAT







Kau punya sijil pelajaran tertinggi?
Kau punya pangkat darjat terbesar?
Kau punya rumah kereta termewah?
Kau punya aset duit terbanyak?
Kau punya paras rupa tercantik terkacak?
Kau punya tasbih janggut terpanjang?

Percaya dan yakinlah,
Kesemuanya itu belum tentu melayakkan diri kau untuk digelar sebagai

"MANUSIA"
apatah lagi
"INSAN"
apatah lagi
"ASHRAFUL MAKHLUKAT!!!"




Ahad, 18 Mac 2018

Pejamkan Mata






Pejamkan mata
Mata yang lesu itu
Dan mimpikan yang indah
Mimpikan aku
Biarkan gelita
Menghapus derita
Pejamkanlah matamu

- Chairil Edrin -



Rabu, 7 Februari 2018

Ketiadaan




I had to fall
To lose it all
But in the end
It doesn't even matter

Dari ketiadaan menuju kepada ketiadaan






Selasa, 30 Januari 2018

Hitam yang Solid..Gelap yang Absolute..





8 tahun yang sudah, Ucop ada cakap : 

"Aku tengok kau ni Maikel, kau dengan binatang tak ada beza pun, kau tidur, makan dan minum, binatang pun tidur, makan dan minum. Cuma satu jelah yang buat kau ni beza sikit dengan binatang; kau pandai main internet tapi binatang tak. Mujurlah binatang tak pandai main internet, kalau tak, tak ada beza pun antara kau dengan binatang".



Dan aku hanya mampu tersengih je waktu itu. Aku tak macam Azhar. Kalau Azhar dah mengeluh dengan mengeluarkan bunyi aduh, aduh dengan nada aduh tu dilafazkan dengan panjang iatu aduuuuhhh...aduuhhhhhhhhh bila dia dengar kata-kata nasihat dari Ucop tu.

Lepas aku terkenang-kenangkan kata-kata Usop tu, aku lantas duduk bersimpuh menghadap kiblat (korang jangan fikir plak aku tengah solat pun, haram aku tak solat pun), memandang ke bahagian dada kiri ku iaitu 2 jari di bawah tetek aku. Mula-mula aku memandang bahagian dada kiri aku. Aku cuba untuk menembus dada kiri aku yang diliputi kulit itu. Setelah lama aku berusaha, akhirnya aku berjaya. Rupanya dengan menggunakan konsep pandang ia tak akan dapat ku tembus. Berkali-kali aku pandang tak juga berjaya. Rupa-rupanya kena guna konsep renung. Bila aku merenung, baru aku berjaya tembus. 


Pabila dapat ku tembus dada kiri ku itu, baru dapat ku lihat hati ku. Serius...sangat menakutkan. Ngeri. Hitam. Hitam yang paling terhitam sekali (Dari sudut linguistik, perkataan 'paling', 'ter', 'sekali', tidak boleh digunakan dalam membentuk satu ayat yang sama. Ianya adalah kesalahan bahasa yang tidak boleh dimaafkan). Gelap. Gelap yang mutlak dan hakiki. Hitam gelap. Tak ada satu kata yang sesuai dan wajar pun untuk menggambarkan kegelapan dan kehitaman tu. Kau tak boleh pun guna kata perumpaan sepeti hitam seperti bontot kuali atau hitam seperti arang pun untuk menggambarkan tahap kehitaman dan kegelapan hati aku tu. Sehitam-hitam bontot kuali pun, kau masih kenal yang itu adalah kuali. Ataupun sehitam-hitam arang sekalipun kau masih tahu yang hitam itu adalah arang. Tapi hitam yang ini jenis hitam yang kau tak tahu hitam apa. Sebabnya disebabkan kehitaman dan kegelapan ini, kau langsung tak tahu macam mana rupa bentuk hati aku ini. Aku tahu ianya hati memang aku tahu secara zahiriyahnya hati tu letakkan kat bahagian dada kiri iaitu 2 jari dari tetek kau. 


Tapi untuk kau terangkan dari sudut rupa bentuk hati itu memang tak dapat kau kenal. Tak dapat nak diukur jaraknya, tak dapat nak diukur keluasannya, tak dapat nak diukur berapa isipadu andai ada cecair yang boleh mengisinya. Sebabnya memang langsung tak nampak suatu haram apa pun. Kau tak nampak kat mana titik asalannya. Kalau titik asalan pun kau tak dapat nak nampak, macam mana lah sial kau nak nampak titik penghujungnya. 2 titik ini pun kau tak nampak, lagi mustahil lah kau nak nampak titik-titik lain yang menghubungkan antara 2 titik ini. Justeru itu, disebabkan titik-titik ini kau tak nampak, macam manalah kau nak ukur jarak antara 2 titik, macam mana kau nak ukur luas yang menghubungkan tititk-titik yang apabila dihubungkan akan memenuhi ruang yang dipanggil poligon. Satu haram titik pun kau tak nampak, jadi jangan haraplah kau akan dapat tengok titik ketinggian yang membolehkan kau ukur ketinggian, kecerunan dan juga isipadu kalau hati aku ini boleh diisi dengan air. Ini memang hitam tahap mutlak. Tak ada sejalur cahaya pun untuk kau melihat sejauh mana jarak hati ku ini atau setompok cahaya pun untuk kau ukur seluas mana ruang hati ku ini. Boleh lah juga dikatakan hitam tahap dewa. 


Bukan aku tak cuba cari sebarang titik di hati ku tu. Puas aku mengembara. Tergapai-gapai aku. Tak ada sebarang dinding yang boleh kau sentuh. Puas aku cari. Tapi tak jumpa. Semuanya kosong. Tak ada sebarang cecair apatah lagi pepejal. Ini adalah hitam, gelap, kosong. Langsung tak punya apa-apa. Tak ada kehidupan langsung. Kalau ada sesiapa yang menawarkan untuk memberikan sebarang kehidupan di hati ku ini, aku percaya, bukan sahaja percaya, tetapi yakin, ya yakin, yakin tersangat yakin, tak sampai walau sedetik, kehidupan itu pasti menemui kematian. Pasti mati. Mati yang mutlak. Tiada lagi reinkarnasi. Tak ada!. 


Berkali-kali aku cuba tembus untuk melepasi garisan sempadan hati untuk melihat pula qalbi. Tapi tak pernah berjaya. Gagal. Aku tak tahu aku nak gunakan konsep apa untuk melihat qalbi. Konsep tenung, konsep tilik, konsep bedah. Aku buntu. Jadi aku biarkan. Dan biarkan aku terkandas di stesen hati sahaja. Sedangkan banyak lagi stesen yang perlu aku lihat tidak hanya qalbi, tapi juga fuad, lepas tu sanubari dan yang paling jauh, paling dalam, paling tinggi adalah sirr. Aku tak tahu bila aku boleh sampai ke stesen sirr tu. 

Korang bayangkanlah, aku hanya mampu menembus stesen hati hanya pada setelah roh aku bersemadi dalam jasad aku selama 32 tahun, jadi korang bayangkanglah pada usia berapa aku boleh sampai ke stesen sirr tu. Oklah katakan 32 tahun untuk samapai ke stesen hati, 32 tahun ke stesen qalbi, 32 tahun ke stesen fuad, 32 tahun ke stesen sanubari dan 32 tahun ke stesen sirr. Total semuanya aku memerlukan 128 tahun lagi baru aku dapat menerobos sampai ke sirr. Itu pun kalau setiapa stesen itu mengambil masa 32 tahun. Kalau lebih macam mana. Dan itu pun kalau aku ada umur panjang. Kalau aku mati awal, sampai mampuslah aku takkan samapai ke stesen sirr. 

Jadilah benar, benar yang sebenar-benarnya apa yang Ucop katakan pada aku, yang aku ini dengan binatang sememangnya tiada sebarang beza pun. Tapi sekurangnya-kurangnya binatang masih lagi mengenal tuhannya. Ah, rupa-rupanya kata-kata Ucop tu pun tak cukup benar lagi. Kebenaran yang pasti tanpa boleh dipertikaikan lagi adalah bahawa aku adalah lebih rendah, lebih cetek, lebih hina, lebih dina. lebih bodoh, lebih dungu, lebih sial, lebih kejam, lebih celaka, lebih malang, lebih pukimak, lebih bongok, lebih hodoh, lebih persetan dari binatang dan bukannya hanya binatang tetapi segala sebarang makhluk selain Tuhan iaitu tumbuhan, bulan, matahari, bintang, pelangi, malaikat, jin, azazil, babi hutan, anjing, syaitan, iblis, afrit, gunung, gerhana, nafas, api, tanah, air, angin, laut yang ada di seluruh alam iaitu tidak hanya di dunia, tetapi juga yang ada di alam langit, alam mahfuz, alam rahim, alam kubur, alam mahsyar, alam titian sirat, alam syurga, alam neraka, dan segala macam alam lain lah. Itu pun baru aku cerita bab lataif qalbi. Ada lagi 6 lataif tau khafi, ruh, akhfa, natikah, arbaah dan sirr. Sampai matilah aku tak kenal tuhan aku wey. Aku memang manusia super duper gelap dan hitam. Hitam yang solid!. Gelap yang absolute!.





Hujan Thaipusam



Hujan hari Ini

Esok Thaipusam



Sabtu, 20 Januari 2018

Semua Tak Sama











Semua tak sama.. Tak pernah sama Apa yang kusentuh, apa yang kukecup
Tak ada satupun yang mampu menjadi sepertimu





Isnin, 13 November 2017

Memori




Memori

2008 - 2017

Hanya garis kabur dan cahaya malap 





Tahniah











Tahniah Adam untuk Doktor Falsafah (28/10/2017)

Tahniah Shyeh, Syue, Mira , Lin, Ayu untuk Sarjana Penyelidikan (29/10/2017)

Tahniah Wandy untuk pernikahan (28/10/2017)










Khamis, 26 Oktober 2017

PERSETAN SAMA MASA HADAPAN!!!








PERSETAN SAMA MASA HADAPAN!!!


Rindu kawan-kawan yang pernah aku kenali
Sejak dilahirkan hingga aku masih tetap bernafas kini.

Rindu zaman lalu
Ingin kembali ke zaman itu
Bukan untuk mengubah masa lalu
Tapi untuk tetap kekal di situ

Benci dengan usia yang kian berlalu
Pantas dan kejam mengerakkan waktu
Memikul beban tanggungjwab di bahu
Yang tiada seorang pun tahu
Hingga adakalanya ada  hati yang terguris pilu 

Sampai bila harus berpura
Menipu diri dan berkata
Ah, tiada satu pun yang berubah di mata!
Semuanya masih tetap sama!
Dari dulu hingga selamanya.

Tapi itulah harganya
Bagi yang sering tenggelam dengan masa lalunya.

Ah, persetan sama masa hadapan!
Tak perlu meletakkan sebarang harapan,
Kerna puncak harapan adalah kekecewaan.

Sila meninggal wahai kau si masa hadapan!!!.


4.59 PAGI
26 OKTOBER 2017
B10, PPAG USM
PULAU PINANG
PULAU NERAKA







Isnin, 23 Oktober 2017

Usia




USIA

Bosan dengan usia kini.
Bosan, Bosan, Bosan
Benci!

Usia yang membekukan fikiran kau 
Usia yang melemahkan jiwa kau
Usia yang menakutkan kau
Usia yang memenjarakan kebebasan kau
Usia yang meragut harga diri kau

Dan akhirnya 
Usia inilah yang menjadikan kau tidak peduli
Semakin mementingkan diri 
Hingga menjadi hipokrasi

Sudahnya 
Kau terperangkap dalam sangkar usia 
Buatan kau sendiri.


1:32 PAGI
10 OKTOBER 2017
B10, PPAG USM
PULAU PINANG